OPINI

Bagaimana Perusahaan Pers di Biayai? di Tengah Stempel Sertifikasi Dan Ferifikasi

SUARA JABAR NEWS.COM,- Dari mana uang yang menopang media media surat kabar serta portal portal website juga stasiun stasiun radio dan televisi televisi berasal?

Siapa yang benar-benar mendanai investasi super dan super-gaji yang dibayarkan oleh penerbit penerbit perusahaan media.

Ini adalah misteri yang telah terjadi selama lebih dari bertahun tahun, tetapi tidak ada lembaga publik yang pernah berusaha untuk menyelesaikannya.

Sinyal ini tiba hari-hari ini ketika sebuah lembaga resmi hanya membatasi kemitraan yang hanya media media tertentu yang mendapakan pengakuan sepihak dari sebuah lembaga resmi yang seakan akan mewakili negara di era keterbukaan informasi publik sekarang ini.

Hanya menyetujui peraturan tentang penerbitan lisensi lisensi media tertentu. untuk media media yang menyiarkan konten konten yang sudah disepakati, atau milik industri industri kakap.

Namun siapa yang mengawali mengontrol jika membayangkan hak untuk menyelidiki, melalui lembaga khusus (mulai dari Direktori Pencucian Anti-Money General), asal usul pendanaan untuk media media tersebut.

Alasannya sederhana: pada saat dana integralisme sesuai kesepakatan, seseorang perlu waspada agar tidak memungkinkan uang yang mendanai media media untuk tujuan merekrut hanya menguntungkan pihak pihak tertentu yang berkepentingan sesaat.

Mengapa tidak memperluas kontrol keuangan yang sama dengan media lain, juga? Apakah tidak hanya berbahaya bahwa kepentingan kriminal (atau uang kotor) dapat berfungsi untuk mengarahkan opini publik dengan pendanaan secara rahasia outlet media yang tampaknya gratis?

Asal-usul keuangan media tetap tabu bahkan untuk politik, termasuk faktor internasional. parlemen sedang didiskleksiku, bahkan jika institusi international tiba untuk menyelidiki korupsi politisi, tetapi tidak ada yang mengawali, dari dahulu sampai saat ini,

Siapa yang memiliki keberanian untuk menerapkan segala bentuk transparansi apapun yang pada dana untuk surat kabar, media media online, stasiun radio dan stasiun televisi.

Jumlah outlet ini sebenarnya, selama lebih dari sekian tahun demokrasi, media tertentu mendapatkan perlakuan dengan cara yang luar biasa, dan hal yang sama terjadi untuk portal portal online, yang menjadi lubang hitam kepentingan pihak pihak tertentu.

Baik para penulis, maupun pemilik dan sering bahkan tidak nama – nama wartawan yang bekerja di dalamnya diketahui. Dan, sebagian besar dari mereka bahkan tidak terdaftar dengan otoritas perlakuan istimewa.

Sementara itu, baru-baru ini, selama forum internasional tentang informasi, BBC mengisyaratkan bahwa selama lima tahun ke depan, 80 persen informasi akan melewati smartphone dan tidak hanya melalui televisi, sehingga memungkinkan bahkan situs-kios yang benar-benar anonim dan penghindaran pajak untuk berubah menjadi outlet media strategis.

Motif kecurigaan tentang asal usul pendanaan di media tidak jarang. Pasar periklanan di dunia maya juga mengalami krisis yang mendalam, dengan anggaran yang sering dikurangi 50 persen; namun, hal ini tampaknya tidak mempengaruhi neraca beberapa stasiun televisi yang terus berinvestasi di bangunan super-mewah, gaji yang sangat tinggi, kendaraan yang hanya cocok untuk manajer top yang disediakan kepada karyawan mereka dan kekayaan tanpa henti.

BACA JUGA :   Shio Imlek dan Tahun Macan Air 2022, 4 Shio Diprediksi Kaya Raya

Bahkan ada stasiun televisi yang tak bernyawa dan pemegang sahamnya tidak masuk ke dalam.

Namun, secara misterius mereka mulai berinvestasi dalam teknologi negara-of-the-art dan menghabiskan dana bermilyar milyar untuk sumber daya manusia. Ini seperti orang tunawisma membeli Ferrari.

Ada portal web yang mempekerjakan wartawan dan membayar mereka gaji dua kali lebih besar dari nilai mereka di pasar sementara halaman web mereka tidak memiliki iklan bahka ada media yang hanya mempunyai sedikit iklan.

Ada outlet media yang black Blacklisted oleh bank karena mereka tidak dapat membayar utang mereka tetapi terus menemukan sumber daya untuk membeli teknologi, berinvestasi dalam infrastruktur dan membayar gaji jutaan.

Haruskah kita tidak berbicara tentang surat kabar, yang dalam pejalananya berada di minimum edar, sejarah mereka dalam hal penjualan, tetapi masih terus, tanpa strategi atau logika kewirausahaan, untuk mencetak dan menambahkan setiap hari ke tingkat kerugian yang tak terlihat.

Dari mana uang untuk investasi super tersebut berasal? Siapa yang menutupi kerugian bagi outlet media yang secara teknis bangkrut ?

Tidak semua menggunakan uang kotor, tetapi sah untuk menduga bahwa tidak semua orang mampu untuk menginvestasikan uang bersih.

Itulah sebabnya prinsip transparansi, yang diminta oleh perusahaan pers untuk media media, akan hak untuk memperluas seluruh media lainnya.

Hal ini agar mencegah terjadinya penganiayaan serta pelecehan, pembunuhan karakter pada jurnalis jurnalis tertentu, bahkan perusahaan pers tertentu.

Karena siapa pun yang dapat membenarkan asal-usul dana mereka tidak perlu khawatir.

Namun, kita juga tidak boleh menutup mata ke pasar obesitas di mana hampir semua penerbit bertahan meskipun krisis pendanaan.

Pasar khusus karena menghasilkan produk yang unik, yang disebut informasi, di mana budaya dan opini publik tergantung. Dan, setelah semua, kualitas demokrasi suatu negara, dan bahkan kelas politiknya, tergantung pada informasi.

Tidak ada nilai dalam kampanye yang diluncurkan oleh pihak pihak yang berkepentingan terhadap media yang mengkritiknya

Semestinya, pernyataan ini juga berkontribusi untuk mendiskreditkan kredibilitas semua wartawan, seperti kabut yang menutupi sumber pendanaan.

Sementara itu, apa yang diperlukan, tepatnya untuk memperingatkan rawanya sebuah media dan mengembalikan martabat keterbukaan informasi publik dan media media dan penerbit yang jujur adalah operasi transparansi keuangan yang serius, sadar dan mendalam. (**)

baca juga

Perilaku Tentukan Kemajuan, Negara ini harus di reset dan segera di Tune-Up

Yeni

Bila Pengacara Telantarkan Klien, Ini Sanksinya

Yeni

Mafia Tanah Senantiasa Mengincar, Selalu Ada Disekeliling Kita

Yeni