RELIGIUS

KH Hasyim Asy’ari, Gus Dur dan Lahirnya Hari Santri Nasional Yang Merakyat

SJNews.com, – Ziarah ke makam pendiri Nahdlatul Ulama (NU) KH Hasyim Asyari di Kompleks Ponpes Tebu Ireng, Jombang, Jawa Timur, Jumat, dalam rangka memperingati Hari Santri.

Pendiri NU sekaligus Rais Akbar, Hadratus Syekh KH Hasyim Asy’ari. (Foto: Istimewa via NU Online)

“Hari Santri merupakan momen yang tepat untuk meneladani semangat juang KH Hasyim Asyari,” kata Ketua Bamusi Surabaya Abdul Ghoni Muhklas Ni’am usai berziarah di tokoh NU.

Menurut dia, KH Hasyim Asyari bukan hanya sekadar pengasuh pondok pesantren (Ponpes), tetapi juga penggerak sekaligus sumber inspirasi perjuangan masyarakat Indonesia dalam kemerdekaan Indonesia.

Ia menilai, Resolusi Jihad yang dikeluarkan pada 22 Oktober 1945 oleh KH Hasyim Asyari mampu memompa semangat serta persatuan seluruh anak bangsa.

“Waktu dikeluarkannya Resolusi Jihad yang saat ini dikenal dengan momen Hari Santri, mampu menumbuhkan persatuan dan kerja sama seluruh elemen anak bangsa. Sehingga terjadilah pertempuran di berbagai daerah dalam mempertahankan kemerdekaan Indonesia,” kata anggota DPRD Surabaya ini, dikutip Antara.

Selain itu, kata dia, cucu dari KH Hasyim Asyari yakni KH Abdurrahman Wahid atau Gus Dur juga memiliki medan perjuangan sendiri. Di saat politik identitas begitu gencar muncul di permukaan dan mengancam integrasi Indonesia, Gus Dur mampu mengelola perbedaan dan merangkul semua golongan masyarakat, (Toleransi).

BACA JUGA :   Yayasan Hijrah Hati Insani Depok Sembelih Hewan Kurban

Menurut Ghoni, dua tokoh beda generasi beda zaman ini telah memberi warna besar bagi perjalanan sebuah bangsa yaitu Indonesia tercinta.

Sementara itu, Sekretaris Bamusi Surabaya Achmad Rosyidi menambahkan, bahwa tujuan diadakan ziarah ini adalah untuk napak tilas perjuangan KH Hasyim Asyari, untuk mengenang perjuangan napak tilas pencetusan resolusi jihad,” pungkasnya..(**)

baca juga

Walikota Depok Muhammad Idris Melaunching Pembimbing Rohani

Yeni

Walikota Depok mengucapkan Selamat Berpuasa, Tingkatan Hubungan Muamalah dengan Sesama

Yeni

MT Balwan Depok Gelar Maulid Nabi Muhammad SAW 1444H.

Yeni